Buruknya Komunikasi Publik Pemerintah Indonesia di Tengah Pandemi

Maret 27, 2020 by admin in Rubrik Artikel
Buruknya Komunikasi Publik Pemerintah Indonesia di Tengah Pandemi

Kalian masih ingat gak sih semua pernyataan-pernyataan yang disampaikan pejabat kita dalam merespons penyebaran virus corona? Sejak pertengahan Januari, masyarakat sudah mulai mempertanyakan kesiapan pemerintah Indonesia dalam menghadapi pandemi virus corona. Rasa panik mulai muncul setelah semakin banyak korban meninggal, sementara kita masih belum tahu banyak mengenai seluk beluk virus mematikan ini. Sayangnya, pemerintah menjawab rasa panik masyarakat itu dengan cara komunikasi yang buruk dan kurang serius. Alih-alih memberikan informasi yang lengkap dan menyeluruh mengenai apa yang harus dilakukan guna mencegah keadaan semakin memburuk, beberapa pejabat kita terus meyakinkan bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dari virus corona dengan cara komunikasi yang tak jarang sangat buruk. 

Anggap remeh dan tidak serius

Di tengah pandemi yang sedang kita alami saat ini, pejabat kita seringkali mengeluarkan pernyataan bernada candaan dan tidak sensitif. Katanya, cara komunikasi itu dipilih dengan maksud membuat warga tidak panik dan merasa tenang. Nyatanya, respons yang terkesan anggap remeh ini justru membuat warga gemas apalagi saat pernyataan dari pemerintah bertentangan dengan data dan fakta.

Menkes Terawan sendiri banyak mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang terkesan anggap sepele virus Corona. 

Pada 26 Januari, Menkes menyampaikan agar warga enjoy saja, “Masyarakat tenang saja, enjoy, ke pasar oke, ke sekolah oke, mau kerja ya oke, sehingga gerakan ekonomi juga tetap jalan, saham-saham tetap baik…. Yang risau cukup menteri kesehatan bersama jajarannya.”

Tanggal 2 Maret, setelah terdapat dua orang pasien positif virus corona di Indonesia, Terawan masih tetap menyampaikan pernyataan yang menyepelekan bahaya penyebaran virus. “Kalau enggak ada keluhan ya enggak masalah. Tidak semua yang akan kontak itu akan sakit. Itu prinsip.” Padahal, sejak 30 Januari studi telah menunjukkan bahwa penyebaran virus corona bisa tanpa gejala (asymptomatic) sehingga perlu benar-benar diwaspadai. Sebagai seorang menteri kesehatan, tentu pernyataan seperti ini menjadi sangat problematik.

Terawan juga sangat meremehkan risiko penyebaran virus dari wisatawan asing yang masih terus berdatangan ke Indonesia. “Wisatawan kan dari negara yang tidak terdampak. Kan tidak seluruh dunia kena, baru 54 negara atau 52 negara yang kena. Jadi kita ini hati-hati tapi tidak sampai paranoid, kita lakukan cegah tangkal yang baik sesuai prosedur, diungkapkan tidak boleh paranoid oleh WHO,” begitu kata Terawan pada 2 Maret.

Bukan hanya lewat pernyataan, Terawan juga membuat semua orang resah dengan tindakannya. Pada tanggal 14 Maret, ia mengadakan upacara penobatan Duta Imunitas Corona kepada 188 WNI ABK World Dream di Pelabuhan Kolinlamil. Di saat seluruh dunia menyerukan pembatasan acara yang mengumpulkan banyak orang, Menteri Kesehatan kita justru mengadakan sebuah upacara bersama dengan para ABK yang disebutnya sudah imun terhadap virus ini. Tidak hanya itu, pada tanggal 16 Maret ia juga mengadakan acara pemberian oleh-oleh berupa jamu kepada pasien yang sudah sembuh agar imun mereka semakin kuat. 

Bentuk komunikasi publik seperti yang dilakukan Terawan ini membuat pesan pencegahan penularan virus corona justru menjadi tidak efektif. Pada saat WHO menyerukan agar setiap orang yang kemungkinan telah terpapar virus untuk melakukan isolasi diri selama setidaknya empat belas hari, ia justru melakukan berbagai kegiatan seremonial yang bertentangan dengan hal itu.

Tidak transparan

Sejak awal, pemerintah terlihat dengan sangat jelas tidak bisa memberikan informasi yang transparan kepada masyarakat. Terawan sejak bulan Januari lalu selalu menyampaikan bahwa Indonesia sudah memiliki persiapan yang baik untuk mencegah masuknya virus corona. Indonesia juga sudah menyiapkan rumah sakit rujukan yang akan menjadi tempat pemeriksaan dan perawatan pasien yang terkena virus. 

Pada tanggal 28 Februari, dalam sebuah kuliah umum di Universitas Brawijaya, Terawan menyampaikan: “Kita sudah siap. Ada saja yang meremehkan kesiapan kita, siapa itu ya negara lain. Padahal kita sudah mengacu pada instrumen WHO. Secara medis kita juga sudah siaga, ada 100 rumah sakit yang siap melayani.” 

Namun, pada kenyataannya Indonesia masih sama sekali belum siap. Menurut data dari WHO, Indonesia yang memiliki populasi total 260 juta jiwa hanya memiliki 321.544 rumah sakit. Angka ini sama dengan 12 ranjang per 10.000 orang. Jumlah dokter di Indonesia juga begitu sedikit, hanya empat dokter per 10.000 orang di tahun 2017. Saat ini, tim medis di Indonesia menghadapi risiko penularan yang sangat tinggi akibat kelangkaan alat perlindungan diri (APD). Seharusnya, hal ini tidak boleh luput saat pemerintah mengklaim sudah siap dengan 100 rumah sakit rujukan. 

Pemerintah juga tidak transparan dalam memberikan info persebaran wabah virus corona di Indonesia setelah pasien positif di Indonesia mulai bertambah. Alih-alih memberikan dan menunjukkan data tracking yang lengkap, Jokowi justru menjelaskan bahwa penanganan secara diam-diam memang disengaja agar warga tidak panik. Tidak heran, badan yang ditunjuk Jokowi dalam menangani wabah justru adalah BIN.

“Langkah-langkah serius telah kita ambil. Di saat yang bersamaan kita tidak ingin menciptakan rasa panik, tidak ingin menciptakan keresahan di tengah masyarakat. Oleh sebab itu dalam penanganan kita tidak bersuara, harus tetap tenang, dan berupaya keras menghadap ini,” kata Jokowi (13/3) seperti yang dikutip oleh CNN.

Sesuai dengan Pasal 154 ayat (1) UU No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan, pemerintah wajib menetapkan dan mengumumkan jenis dan persebaran penyakit yang berpotensi menulat serta menyebutkan daerah yang dapat menjadi sumber penularan. Kenyataannya, pemeritah melakukan tracking secara tertutup dan menyatakan bahwa wabah ini tidak memiliki keterkaitan dengan daerah. 

Bagaimana selanjutnya?

Di tengah kondisi penyebaran virus corona di Indonesia saat ini yang masih belum mendapatkan angka pasti (under reporting) akibat kekurangan alat tes, transparansi dan keseriusan dari pemerintah adalah satu dari banyak hal yang paling kita butuhkan. Pemberian informasi yang lengkap dengan cara komunikasi yang tepat akan membantu masyarakat memahami kondisi saat ini dengan lebih baik, sehingga bisa melakukan upaya pencegahan dengan lebih maksimal.

Ditulis oleh: Coory Pakpahan
Disunting oleh: Fian Kurniawan
Ilustrasi/Visual oleh: Muhammad Rizki

Leave a Comment!

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

70-243  , 000-105  , CISM   c2010-657   PMP   300-206  , 640-692   300-115   400-201   C_TFIN52_66   1z0-808   300-115   210-060   70-463   70-412   300-320   220-902   1Z0-060   350-080   9L0-066   350-080   000-089   CCA-500   210-060   642-732   300-115   3002   70-487   JK0-022   M70-101   350-060   HP0-S42   1Z0-051   642-732   810-403   1z0-434   70-410   350-080  , 102-400   220-902   JN0-102   000-106   70-480   SSCP   1Z0-051  , MB2-704   200-120   70-532   LX0-103   400-101   220-802   70-410  , 300-206   300-208   000-104   70-534  , 70-980  , 350-018   640-916   70-488   200-310   200-125  , 70-462   300-070   70-534   70-980   JK0-022   C_TFIN52_66   2V0-621   220-901  , 200-125  , 1Z0-061   70-532  , 70-347   CRISC   000-017   350-030   PMP  , JN0-102   70-413  , 70-461   3002   EX200  , 100-101   300-208  ,

Back to Top